Home » » Lulus kuliah dengan biaya sendiri

Lulus kuliah dengan biaya sendiri

Saat ini biaya kuliah bisa dibilang tidak murah lagi, sehingga bagi kita yang berasal dari keluarga tidak mampu, maka itu menjadi sedikit hambatan buat kita. Namun 1 yang perlu kita   yakini, jika kita benar benar niat menuntut ilmu karena Allah, maka Allah oun akan mempermudah jalan kita. Saya sendiri mengalami hal itu, bahkan sampai dengan saat ini pun saya masih inget, waktu saya minta izin orang tua untuk melanjutkan kuliah, waktu itu juga ibu saya menangis, karena memang belum punya uang dama sekali. Namun karena keinginan kuliah saya sudah kuat, maka saya bujuk terus, dan alhamdulilah akhirnya diizinkan.

Awalnya saya mencoba untuk daftar dijalur beasiswa melalui program bidikmisi, dan alhamdulillah tidak lolos, lalu saya mencoba untuk tanya tanya ke teman teman, kampus mana yang biaya kuliahnya terjangkau. Akhirnya saya dapat di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Waktu pertama kali daftar, orang tua saya pinjem uang ke saudara untuk saya gunakan pergi ke jogja, dsb. 2 kali daftar dijalur reguler dan sbmptn, alhamdulillah 2 2nya ketrima.

Setelah ketrima, maka saya harus registrasi mahasiswa baru, waktu itu di tahun 2010 bayarnya sekitar 2,5jt. Bagi kami yg berasal dari keluarga pas2an, maka uang segitu sudah lumayan besar, sehingga lagi lagi, orang tua saya pinjem ke saudara untuk biaya registrasi itu. Kemudian pada saat saya sudah resmi menjadi mahasiswa UIN SuKa, saya bingung mau tinggal dimana, karena kalau tinggal di kos kosan maka butuh biaya yang besar lagi, akhirnya saya putuskan untuk tinggal di mesjid.

Di awal2, saya selalu merepotkan temen saya, diantaranya ada mas ali dan buston. Beliau berdua lah yang ngasih tempat tinggal geratis buat saya sebelum akhirnya saya dicarikan tempat tinggal di masjid.

Setelah masuk perkuliahan, tentunya saya butuy giaya yang lumayan banyak, baik biaya makan, trasnportasi, dsb. Untuk menghemat biaya, maka setiap hari saya memutuskan untuk masak nasi sendiri, dan bahkan sering juga lauknyanpun buat sendiri. Sebenarnya saya juga masih daopat kiriman dr orang tua, tapi ya tetep harus ngirit kan ya, kasihan kalo uangnya dihambur2kan. Untuk membantu orang tua, saya mencoba untuk ngajar les ke anak2, lumayan sih buat nambah2 biaya makan. Selain itu, pernah juga saya coba jsdi tukang ojek, antar jemput anak sekolah, tapi karena saya tipe orang yang gampang bosen, maka itu cuma berlangsung sekitar 3mingguan. Jualan burung juga pernah saya alami, lumayan sih waktu itu. Jadi critanya saya itu sama sekali nggak hobi hurung, sehingga jenis jenis burung pun saya sama sekali nggak tau, tapi karena ingin dapet tambahan uang, maka saya nekat untuk mencoba.

Waktu iti saya khusus jualan burung kenari, perlahan saya pelajari tipe atau jenis jenis kensri, mulai dari lokal, af, afs, f1, f2, fe, sampe yokser. Namun karena keterbatasan modal, saya cuma jualan burung kenari jenis af, waktu itu kisaran harga 450 sampe 600anrb. Lumayan sih untungnya, rata rata saya beli burung, 1 2 3 hari sudah laku, keuntungan burung kisaran 50 sampe 200an ribu.

Kemudian, disuatu ketika saya ditawari temen saya kerja di sd, lumayan sih gajinya, waktu itu saya belum lulus, saya sudah digaji 1jutaan. Ukuran saya, uang segitu sudah lumayan besar, namun karena kesibukan kuliah dan kerja, akhirnya saya pensiun dari dunia permanuan, dan fokus kerja di sd. Setelah beberapa bulan, saya merasa kuliah saya berantakan, akhirnya saya memutuskan untuk resign, dan fokus kuliah ngerjain skripsi. Akhirnya lulus deh. Alhamdulilah.

0 komentar :

Posting Komentar

Visitor

.